Skip to main content

Hitachi

Inovasi Sosial di Asia Tenggara

Membangun Kota Berkelanjutan kota dengan Pembiayaan Hijau “Ramah Lingkungan”

Diproyeksikan menjadi ekonomi terbesar keempat pada tahun 2050, Pertumbuhan ASEAN yang mengesankan terus tercermin dalam cakrawala kota yang selalu berubah.

Namun, ketika Asia Tenggara memulai investasi yang lebih besar dalam infrastruktur dan bangunan, kawasan juga harus menghadapi dampak yang semakin besar ini terhadap lingkungan. Khususnya, bangunan sekarang menyumbang hampir 40% dari emisi CO2 global tahunan.

Untuk meniadakan dampak lingkungan yang cukup besar dari infrastruktur kami, kota-kota di Asia Tenggara harus menetapkan tujuan pembangunan ramah lingkungan yang ambisius dan, yang paling penting, berkomitmen untuk mencapainya. Sama seperti Singapura, pemerintah telah menetapkan target nasional untuk mencapai 80% bangunan ramah lingkungan pada tahun 2030.

Salah satu aspek penting untuk membuat tujuan ini dapat dicapai adalah menciptakan jalur yang dapat diakses untuk pendanaan proyek-proyek berkelanjutan – khususnya, melalui pinjaman hijau “ramah lingkungan” yang menawarkan penurunan suku bunga untuk bangunan dan rumah yang lebih ramah lingkungan.

Ditugaskan oleh Building and Construction Authority (BCA) Singapura, Hitachi telah mengembangkan seperangkat alat penilaian pembiayaan hijau yang mudah digunakan untuk membantu berbagai pemangku kepentingan dalam melakukan transisi hijau, dan karenanya mendukung pembiayaan hijau di Singapura.

Pendanaan Berkelanjutan Skyline di Singapura

 

Saat ini, pembiayaan hijau mengalami pertumbuhan yang luar biasa, dengan tahun 2021 menjadi tahun yang memecahkan rekor untuk pasar keuangan berkelanjutan.

Bahkan ketika lebih banyak pilihan berkelanjutan seperti itu tersedia, pemilik bangunan mungkin merasa sulit untuk memulai proses mengamankan pinjaman hijau. Secara tradisional, memperoleh sertifikasi bangunan hijau yang relevan agar memenuhi syarat untuk pinjaman hijau sering membutuhkan konsultan eksternal dan mungkin memakan waktu selama beberapa minggu. Selain itu, diperlukan pengetahuan yang signifikan untuk meningkatkan efisiensi energi bangunan guna memenuhi persyaratan kelayakan ini.

Untuk mengatasi masalah ini, Hitachi telah mengembangkan alat Penilaian Efisiensi Energi Bangunan (BEEA).

Duduk di dalam Smart Hub Super Low Energy Building (SLEB), BEEA adalah alat penilaian mandiri online cepat dan sederhana yang memanfaatkan AI untuk menilai tingkat efisiensi energi bangunan secara cerdas dalam hitungan menit. Alat ini juga memberikan wawasan dan langkah yang dapat ditindaklanjuti untuk meningkatkan efisiensi energi gedung mereka.

Dari sini, laporan yang dihasilkan kemudian dapat digunakan untuk mengajukan pinjaman hijau dengan lembaga keuangan mitra seperti OCBC Bank.

 

Saat ini, BCA bekerja sama dengan Bank OCBC, yang kini memanfaatkan alat BEEA untuk menilai kelayakan pinjaman hijau dari pemilik bangunan, pengembang, dan bisnis di seluruh rantai nilai properti.

Pengembang dalam tahap perencanaan awal proyek pengembangan, serta pemilik bangunan yang ada, juga dapat dengan bebas menggunakan alat ini untuk lebih memahami dan meningkatkan efisiensi energi gedung mereka sesuai kebutuhan, apakah mereka berniat untuk mengajukan pinjaman hijau atau tidak.

Membantu Pemilik Rumah Peduli Lingkungan

Sangat mudah untuk berasumsi bahwa tempat tinggal individu tidak berkontribusi banyak dalam hal emisi karbon.

Namun, ini tidak terjadi: sektor perumahan ASEAN memiliki permintaan listrik terbesar kedua di kawasan ini. Ditambah dengan ketergantungan yang tinggi di kawasan ini pada bahan bakar fosil, yang menyumbang 75% dari bauran energi ASEAN, permintaan yang tinggi ini tidak dapat dipertahankan dalam jangka panjang.

Di sisi lain, ini berarti bahwa kawasan ini memiliki peluang besar untuk membuat perbedaan signifikan dalam emisi karbon global. Misalnya, ASEAN dapat melihat pengurangan emisi CO2 sebanyak 92 juta ton hanya dengan beralih ke AC hemat energi!

Untuk membantu pemilik rumah menjadi bagian dari perubahan positif ini, Hitachi telah mengembangkan alat Penilaian Efisiensi Energi Rumah Tropis (THEEA). Serupa dengan BEEA, alat ini secara cerdas menilai konsumsi energi rumah berdasarkan masukan informasi oleh pengguna. Ini kemudian dibandingkan dengan konsumsi energi rata-rata nasional untuk mengungkapkan penghematan energi yang dimiliki sebuah rumah. Selain itu, alat ini juga memberikan wawasan yang berguna untuk membantu pemilik rumah meningkatkan efisiensi energi rumah mereka.

Seperti halnya BEEA, laporan ini kemudian dapat langsung digunakan untuk mengajukan pinjaman hijau di bank mitra baik untuk pembelian maupun renovasi rumah.

Aksesibilitas Lebih Besar untuk Masa Depan yang Lebih Hijau

Sebagai inovator perubahan iklim, Hitachi berkomitmen untuk mendukung tujuan pembangunan hijau di negara-negara Asia Tenggara.

Di Hitachi, kami memahami bahwa kerja sama dari pemangku kepentingan di semua sektor masyarakat diperlukan untuk mewujudkan tujuan Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang emisi karbon nol-bersih pada tahun 2050. Kami juga memahami bahwa, untuk mencapai kerja sama seperti itu, kami harus menciptakan aksesibilitas yang lebih besar ke mekanisme yang memungkinkan penerapan praktik yang lebih hijau.

Dengan menyediakan alat-alat ini dan membantu merampingkan proses pembiayaan hijau di Singapura, kami melakukan bagian kami untuk mendorong transisi menuju keberlanjutan untuk berbagai kelompok di seluruh masyarakat – apakah mereka pengembang yang membangun gedung pencakar langit atau keluarga yang membangun rumah.

Tanggal Rilis: Juli 2022