Skip to main content

Hitachi

Social Innovation

Bagaimana solusi Hitachi membantu mengurangi emisi karbon

Mengatasi Perubahan Iklim untuk Mencapai Netralitas Karbon

Sejak konseptualisasi Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 2015 dan Protokol Kyoto 1997, pengurangan emisi karbon telah menjadi titik fokus dalam mengatasi konsekuensi negatif dari perubahan iklim. Ini adalah ajakan untuk bertindak yang harus ditanggapi serius oleh sektor publik dan swasta, dengan Hitachi yang memainkan peran untuk mencapai netralitas karbon di semua situs bisnis dengan mengurangi emisi karbon secara efektif sebesar 100 persen pada tahun 2030.

Bertepatan dengan batas waktu 2030 dari SDGs PBB, Hitachi berupaya mewujudkan netralitas karbon di semua lokasi bisnisnya (termasuk pabrik dan kantor) dengan mengurangi emisi secara efektif sebesar 100% pada tahun fiskal 2030i. Pada saat yang sama, organisasi kami terus meluncurkan inisiatif dekarbonisasi, terutama di seluruh wilayah yang berkembang pesat seperti Asia Tenggara yang sangat rentan terhadap perubahan iklim.

Mengoptimalkan sumber daya bahan bakar yang ada

Langkah pertama untuk dekarbonisasi adalah meminimalkan penggunaan bahan bakar fosil yang ada – yang dapat dilakukan dengan mengoptimalkan alokasi sumber daya.

Sebagai salah satu sumber emisi karbon terbesar, sistem transportasi harus melakukan transformasi yang sangat dibutuhkan untuk mengurangi jejak karbon mereka secara signifikan. Dengan memfasilitasi alokasi sumber daya yang optimal, logistik Hitachi berinisiatif mencari kendaraan yang berupaya mengurangi jam kerja dan penggunaan bahan bakar secara keseluruhan oleh operator transportasi. Inisiatif ini telah menghasilkan layanan yang dapat mengumpulkan, mengintegrasikan, dan menganalisis data seperti status operasional kendaraan dan ketersediaan kargo di berbagai titik kontak untuk mengirimkan kendaraan yang sesuai untuk setiap pesanan pengiriman.

Dengan berbagi kendaraan, sektor logistik dapat mengoptimalkan kendaraan untuk melakukan beberapa pengiriman bersama untuk kargo yang terletak di dekatnya. Penggunaan alokasi transportasi yang efisien sehingga mengurangi penggunaan bahan bakar berlebih, yang dapat meringankan polusi udara dalam lalu lintas dan dapat diambil sebagai langkah proaktif dalam menurunkan permintaan bahan bakar fosil dalam jangka panjang.

Mengoptimalkan Alokasi Sumber Daya:

  • Mengurangi jam kerja, polusi udara, dan penggunaan bahan bakar berlebih
  • Mengoptimalkan kendaraan untuk melakukan beberapa pengiriman
  • Menghemat waktu

Beralih ke energi surya

Elemen selanjutnya dari dekarbonisasi melibatkan penggunaan sumber energi alternatif dan terbarukan. Energi surya telah muncul selama beberapa dekade terakhir sebagai pilihan utama untuk energi terbarukan. Hitachi telah memanfaatkan preferensi yang berkembang ini melalui kemitraannya dengan SANTEC dan Mitsubishi HC Capital (Thailand) untuk menginstal peralatan surya konsumsi sendiri tanpa biaya kepada pelanggannya. Berdasarkan perjanjian ini, pelanggan dapat memperoleh manfaat dari tenaga surya yang diproduksi dengan harga terjangkau.

Efisien dan ekonomis, kemampuan pengurangan emisi sistem akan menjadi kontributor penting bagi rencana pembangunan daya Thailand yang bertujuan untuk energi terbarukan menjadi 34 persen dari total kapasitas pembangkit listrik negara pada tahun 2037.

Manfaat Tenaga Surya

Energi Terbarukan yang Terjangkau
Hemat Energi
Berkontribusi dalam Dekarbonisasi

Berinovasi infrastruktur hemat energi

Sementara sumber energi surya secara inheren memiliki potensi dekarbonisasi yang sangat besar, bagaimana negara-negara dapat memperkirakan adopsi energi surya yang berkelanjutan untuk mempertahankan dekarbonisasi mereka? Jawabannya terletak pada infrastruktur.

Untuk mencapai target nasional Singapura memiliki 80 persen bangunan menjadi hijau pada tahun 2030, otoritas bangunan & konstruksi Singapura mendaftarkan bantuan Hitachi Asia untuk mengembangkan Smart Hub Bangunan Energi Super Rendah (SLEB), pusat sumber daya digital untuk teknologi yang cerdas dan hemat energi untuk meningkatkan optimasi penggunaan energi di seluruh lanskap perkotaan.

Hitachi Energy juga berperan penting dalam rencana dekarbonisasi Singapura melalui kemitraannya dengan Energy Research Institute di Nanyang Technological University (NTU) dalam pengembangan Pembangkit Listrik Virtual (VPP) pertama di negara itu. Hitachi Energy berkontribusi pada proyek VPP dengan sistem penyimpanan energi baterai (BESS) e-meshTM PowerStoreTM yang memberikan stabilitas jaringan secara otomatis menyeimbangkan fluktuasi energi potensial yang dihasilkan dari intermiten surya melalui perangkat lunak manajemen dan pengoptimalan energi.

Infrastruktur hemat energi mendorong pasokan energi yang lebih gesit yang mendukung konservai energi. Pada akhirnya ini mengoptimalkan pemanfaatan energi, menciptakan jalur yang lebih berkelanjutan menuju masa depan net-zero.

Hitachi Mendukung Rencana Dekarbonisasi Singapura:

  • Mengembangkan Virtual Power Plant (VPP) pertama.
  • Memberikan stabilitas jaringan melalui sistem penyimpanan energi baterai (BESS).

Menjadi sekutu untuk perubahan nyata

Hitachi menegaskan kembali komitmen kami menuju perlombaan nol karbon 2030 melalui upaya kami di seluruh kawasan untuk memperkenalkan solusi hijau. Kami juga membangun diri kami sebagai sekutu global menuju dekarbonisasi dalam peran kami sebagai Mitra Utama untuk Konferensi Para Pihak Perubahan Iklim PBB ke-26 (COP26).

Banyak rintangan yang telah kami hadapi saat menerapkan beberapa solusi, baik yang bersifat geografis maupun operasional. Namun, karena kami tetap terdorong menuju tujuan pengurangan karbon, kendala ini hanya membuat kami berani untuk terus bergerak maju dalam memperjuangkan pembangunan lingkungan dan sosial dalam upaya kami untuk benar-benar memimpin dunia menuju masa depan yang lebih berkelanjutan.

Menjadi sekutu global untuk membangun masa depan tanpa karbon yang berkelanjutan, sekarang dan selamanya.

iDibandingkan dengan level FY2010

Tanggal Rilis: Februari 2022