Skip to main content

Hitachi

Social Innovation

Komitmen Hitachi Terhadap Dekarbonisasi ASEAN

Asia Tenggara Berbaris Menuju Keberlanjutan

Asia Tenggara dikenal sebagai salah satu kawasan ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di dunia. Namun, sebagian besar dari pertumbuhan ini harus dibayar dengan biaya, yang cukup mengerikan untuk mengancam bagaimana generasi mendatang dapat memperoleh manfaat dari keuntungan sosial-ekonomi yang dicapai selama beberapa dekade terakhir.

Sepanjang kenaikannya, kawasan ini telah mengalami salah satu peningkatan CO2 tertinggi di dunia, mengancam udara dan berkontribusi secara signifikan terhadap perubahan iklim. Sebagian besar dari hal ini disebabkan oleh kegiatan ekonomi dan sosial yang kuat yang telah dilakukan negara-negara di kawasan tersebut, sehingga meningkatkan permintaan energi yang dibutuhkan untuk menggerakkannya.

Pemerintah telah menanggapi tantangan lingkungan tersebut, tetapi dalam mengelola masalah ini membutuhkan dukungan ekosistem yang lebih besar Di sinilah organisasi sektor swasta seperti Hitachi harus memainkan peran penting, memanfaatkan sumber daya dan jangkauan pasar untuk menciptakan masyarakat yang lebih netral karbon.

Namun, sementara negara-negara Asia Tenggara telah meningkatkan inisiatif untuk menggunakan mode produksi energi yang lebih bersih dari sumber yang lebih berkelanjutan, perkembangannya lambat, sehingga batu bara, minyak, dan gas tetap menjadi sumber energi utama. Dengan kebutuhan dekarbonisasi yang mendesak, pengoptimalan penggunaan sumber energi saat ini serta memetakan jalur yang jelas untuk ketergantungan yang efektif pada energi terbarukan dari sumber yang lebih berkelanjutan.

    Mengatasi Tantangan Lingkungan

  • Meningkatkan Emisi Karbon
  • Sumber Energi Utama Bahan Bakar Fosil

    Menekankan Pada

  • Bumi, Manusia, Perdamaian dan Kemitraan
  • Memberantas emisi karbon yang berbahaya

Mendukung Dekarbonisasi Ekonomi Industri

Asia Tenggara adalah rumah bagi beberapa kekuatan industri, salah satunya adalah Thailand. Meskipun demikian, banyak industri di negara tersebut bergantung pada bahan bakar fosil yang tidak berkelanjutan, yang merupakan sumber daya yang lebih melimpah di kawasan tersebut, untuk memberi daya pada banyak pembangkit termal mereka.

Sebagai mitra lama pertumbuhan ekonomi Thailand, Hitachi melakukan peran kami untuk membantu negara tersebut memenuhi target keberlanjutan industrinya. Termasuk bekerja dengan pemerintah dalam sebuah proyek yang bertujuan untuk mencapai karbonisasi rendah dan peningkatan dalam operasi sistem tenaga. Memanfaatkan Jaringan Pengaktif Kinerja yang Dioptimalkan untuk Volt/Var(Q) (OPENVQ), proyek ini berupaya menurunkan emisi gas rumah kaca melalui operasi sistem tenaga yang lebih canggih dan lebih efisien.

Keberhasilan proyek akan berkontribusi untuk mengurangi biaya pengadaan bahan bakar pada pembangkit listrik termal dengan mengurangi kerugian daya dan memangkas emisi CO2 dari operasi sistem tenaga. Selain itu, melalui optimalisasi tegangan pada jaringan, OPENVQ akan memungkinkan pasokan listrik yang stabil dari sumber energi terbarukan tanpa perlu investasi besar untuk meningkatkan fasilitas transmisi daya.

Hasil tersebut akan secara signifikan berkontribusi pada perluasan adopsi energi terbarukan di Thailand. Hal ini terutama mengingat bahwa sebagai bagian dari rencana jangka panjangnya dalam memanfaatkan lebih banyak sumber energi terbarukan, Thailand telah meningkatkan pangsa sumber produksi yang lebih berkelanjutan dalam pangsa pembangkit energinya. Saat ini, negara tersebut memiliki basis energi terbarukan yang terdiversifikasi, memanfaatkan lebih banyak sumber daya tenaga air, surya, biomassa, dan angin.

    Thailand Mengatakan ‘Ya’
    terhadap Dekarbonisaisi:

  • ‘Tidak’ untuk bahan bakar fosil
  • Memprioritaskan perlindungan lingkungan dan pertumbuhan ekonomi
  • Menurunkan emisi gas rumah kaca

Memajukan Eplikasi Penyimpanan Energi ke Level Selanjutnya

Kebutuhan untuk mencapai ketahanan energi secara berkelanjutan merupakan tantangan bagi negara-negara berkembang di Asia Tenggara, dan ekonomi global. Bahkan pasar-pasar maju pun harus terus berinovasi dalam infrastruktur energi mereka; tidak hanya untuk mendukung masyarakat mereka sendiri tetapi untuk memberikan contoh yang baik ketika dunia menghadapi titik kritis dalam perang melawan peningkatan emisi karbon.

Hal ini terlihat jelas di Singapura, di mana perubahan iklim telah mendorong negaranya untuk mengubah cara menggunakan dan menghasilkan energi. Saat ini, negara tersebut masih bergantung pada bahan bakar fosil tetapi telah membuat langkah kuat untuk mempertahankan cara menggunakan sumber daya tersebut. Terbukti dalam rencana negara untuk mengintegrasikan lebih banyak energi terbarukan dan sumber daya energi terdistribusi (DER) lainnya ke dalam jaringan listrik regional.

Hitachi Energy (sebelumnya dikenal sebagai Hitachi ABB Power Grids) telah bekerja sama dengan pemerintah Singapura, pemangku kepentingan industri seperti Sembcorp, dan akademisi untuk menerapkan solusi penyimpanan energi baterai (BESS) yang inovatif guna mendukung pengembangan proyek VPP pertama di negara tersebut. VPP akan memungkinkan listrik yang dihasilkan dari DER (termasuk tenaga surya dan sumber terbarukan lainnya) untuk diintegrasikan secara cerdas, mensimulasikan sistem tenaga skala utilitas. Dengan menggunakan perangkat lunak, pengoptimalan dan manajemen energi yang canggih, VPP akan mengelola dan mengatur keluaran daya dari sumber daya ini di berbagai lokasi di seluruh negeri. Sebagai contoh, fluktuasi energi yang dihasilkan dari intermiten tenaga surya kemudian akan diseimbangkan secara otomatis melalui VPP.

Hitachi Energy akan Mendukung Proyek Pembangkit Listrik Virtual
(VPP) Pertama di Singapura Untuk:

Memfasilitasi listrik yang dihasilkan dari Distributed Energy Sources (DER)
Mengelola keluaran daya dari sumber daya di lokasi yang berbeda

Mempercepat Dorongan Untuk Energi Terbarukan

Tantangan utama dalam memanfaatkan sumber energi terbarukan secara efektif adalah skala penggunaannya secara nasional, yang membutuhkan kolaborasi publik-swasta untuk berhasil. Oleh karena itu, Hitachi mendukung dorongan ini melalui proyek respons permintaan dengan pemerintah Thailand dan pemangku kepentingan akademis untuk membangun sistem jaringan pintar yang dapat memperluas kapasitas sistem energi terbarukan melalui pengoperasian fasilitas distribusi listrik yang efisien.

Dengan sumber energi terbarukan, sistem operasi akan menghadapi kesulitan dalam menyesuaikan permintaan daya sebagai respons terhadap perubahan faktor yang mendadak, seperti cuaca. Jadi, metode untuk menstabilkan sistem yang menjaga keseimbangan permintaan dan pasokan energi hanya akan menjadi lebih penting karena negara-negara meningkatkan ketergantungan mereka pada energi terbarukan. Dengan akumulasi teknologi, wawasan, dan proyek respons permintaan kami di seluruh dunia, Hitachi berada di posisi yang tepat untuk menyediakan sistem yang secara komprehensif mengelola berbagai sumber energi terbarukan yang terdesentralisasi, memperlakukannya seolah-olah mereka adalah pembangkit listrik virtual (VPP).

Jaringan Pintar Masa
Depan

  • Mengintegrasikan Energi Terbarukan
  • Memastikan Stabilitas Jaringan

Membangun Masa Depan Energi Yang Lebih Baik Harus Dimulai Hari Ini

Memberdayakan kebaikan untuk masyarakat telah menjadi bagian dari etos Hitachi sejak organisasi kami didirikan lebih dari seabad yang lalu. Namun, masalah modern saat ini membutuhkan solusi modern, dan Hitachi telah siap membantu menyelesaikannya.

Selain membantu negara-negara Asia Tenggara dengan inisiatif dekarbonisasi, Hitachi juga telah menyelaraskan semua bisnis kami dengan dorongan menuju netralitas karbon. Ini adalah tanggung jawab yang dengan bangga diemban oleh organisasi kami dengan partisipasi aktif dalam kampanye Race to Zero PBB, dan dalam peran kami sebagai Mitra Utama COP26, KTT Perubahan Iklim Internasional PBB.

‘Kami akan menyelesaikan masalah lingkungan dan mencapai kualitas hidup yang lebih tinggi dan masyarakat yang berkelanjutan dalam penciptaan kolaboratif dengan pemangku kepentingan.’ - Visi Lingkungan Hitachi

Tanggal Rilis: Januari 2022